Budaya dan kepribadian dalam Psikologi

Situasi adalah penentu perilaku yang penting di semua budaya, tetapi lebih dari itu dalam kolektivis. Konsistensi kognitif antara proses psikologis yang berbeda, dan antara mereka dan perilaku, juga terjadi secara universal, tetapi lebih penting dalam budaya individualistis. Meskipun lima besar tampaknya mapan dalam budaya individualistis, hanya empat faktor ini yang muncul secara konsisten di semua budaya. Tantangannya adalah menemukan cara penelitian yang menggabungkan elemen etis (faktor umum) dan elemen emik (spesifik untuk setiap budaya).

Budaya dan kepribadian

Beberapa faktor telah menyebabkan peningkatan upaya psikolog untuk memasukkan budaya dalam studi kepribadian:

  1. Peremajaan konsep sifat yang dikembangkan oleh model Five Great Factors.
  2. Pemahaman bahwa model ini menawarkan kerangka kerja yang komprehensif dan universal pada struktur kepribadian.
  3. Perumusan konstruk individualisme dan kolektivisme di tingkat budaya, dan idiosentrisme dan alokasi di tingkat individu.
  4. Munculnya psikologi pribumi.
  5. Gerakan multikultural dan kebutuhan untuk integrasi orang-orang dari budaya yang berbeda ke negara-negara industri.
  6. Penggabungan perbaikan metodologis dalam penelitian lintas budaya.
  7. Peningkatan globalisasi dan universalitas penelitian ilmiah dipromosikan oleh teknologi baru (Internet). Pendekatan pada studi hubungan kepribadian-budaya.

Tiga perspektif telah diikuti ketika mempelajari hubungan antara kepribadian dan budaya. Perspektif lintas budaya meliputi:

  1. Perbandingan beberapa masyarakat untuk mencari universal budaya.
  2. Pertimbangan budaya sebagai eksternal bagi individu dan itu dapat digunakan untuk memprediksi kepribadian dan perilaku.
  3. Penggunaan kuesioner dan skala psikometrik, relatif bebas dari pengaruh konteks.
  4. Kepedulian terhadap kesetaraan dan konstruksi lintas budaya dan langkah-langkahnya.
  5. Fokus pada perbedaan individu, menganggap budaya sebagai variabel independen yang dapat memengaruhi ekspresi dan korelasi sifat.

NEO-PI-R telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 30 bahasa dan di setiap budaya di mana ia telah diterapkan, struktur 5-faktor direplikasi. Perspektif budaya meliputi:

  1. Alih-alih mencari universal, ia berfokus pada deskripsi fenomena psikologis dalam satu atau lebih budaya.
  2. Studi tentang fungsi psikologis budaya (struktur dan dinamika) ditekankan.
  3. Yang terpenting, metode kualitatif digunakan.
  4. Dia lebih peduli tentang proses daripada fitur.
  5. Transaksi permanen antara individu dan budaya dipostulasikan, mengadvokasi penggunaan metodologi interaktif.
  6. Diri dibangun secara sosial dan, oleh karena itu, konsepsinya akan bervariasi dari satu budaya ke budaya lain.

Dari perspektif ini ditekankan bahwa perbedaan konsepsi kepribadian dalam hal budaya, berasal dari tingkat ketergantungan atau kemandirian yang dengannya diri didefinisikan. Visi independen kepribadian (barat) ditandai oleh ide-ide berikut:

  • Seseorang adalah makhluk otonom, yang didefinisikan oleh seperangkat atribut, kualitas atau proses yang khas dan khas.
  • Konfigurasi atribut atau proses internal menyebabkan perilaku.
  • Kita dapat bertemu seseorang melalui tindakan mereka.
  • Perilaku individu bervariasi karena beberapa berbeda dari yang lain dalam konfigurasi proses dan atribut internal mereka, perbedaan yang, dalam konsepsi ini, akan menjadi positif.
  • Orang-orang mengekspresikan kualitas dan proses internal mereka dalam perilaku mereka, sehingga perilaku tersebut diharapkan konsisten dalam situasi yang berbeda dan stabil dari waktu ke waktu.
  • Studi tentang kepribadian penting karena memungkinkan memprediksi dan mengendalikan perilaku.

Pandangan kepribadian yang saling tergantung (Asia, Afrika, Amerika Latin, negara-negara Mediterania.) Dicirikan oleh ide-ide berikut:

  • Seseorang adalah entitas yang saling tergantung yang merupakan bagian dari hubungan sosial yang erat.
  • Perilaku tersebut akan menjadi respons yang diberikan orang tersebut kepada anggota kelompok yang menjadi bagiannya.
  • Untuk bertemu seseorang, kita harus menganalisis tindakan kelompok mereka.
  • Sama seperti konteks sosial dapat bervariasi, perilaku individu juga bervariasi dari satu situasi ke situasi lain dan dari satu waktu ke waktu lainnya. Kepekaan terhadap konteks sosial akan menjadi tanda adaptasi yang baik.
  • Studi tentang kepribadian adalah penting karena mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang sifat interpersonal dari perilaku.

Perspektif masyarakat adat

Ini berfokus pada kebutuhan untuk merumuskan teori, mendefinisikan konstruksi keluar terutama dalam budaya, dan menggunakan metode yang mencerminkan konteks budaya asli. Kebutuhan dan masalah yang berbeda dari yang dipelajari secara tradisional dalam psikologi Barat atau Euro-Amerika dipelajari.

Implikasi metodologis

Studi pendekatan psikologis budaya menguji kepribadian dalam konteks budaya tertentu, sementara studi lintas budaya menguji dan membandingkan kepribadian dalam budaya yang berbeda. Kedua strategi itu perlu. Penting untuk mempertimbangkan, dalam perbandingan lintas budaya, terjemahan yang dibuat dari skala dan bias respon yang berbeda yang mungkin muncul dalam beberapa budaya atau yang lain. Di bawah perspektif bersama ini, aspek-aspek dari suatu budaya yang universal, aspek-aspek yang umum untuk berbagai budaya, dan akhirnya, aspek-aspek yang unik untuk suatu budaya dapat dianalisis. Dalam studi lintas budaya, dua strategi dapat diikuti: Studi berorientasi struktur, yang fokus pada menganalisis hubungan (melalui korelasi atau prosedur faktorial) antara dimensi kepribadian. Budaya adalah VI yang mempengaruhi manifestasi, level dan korelasi sifat-sifat.

Beberapa tekad kausal juga dimungkinkan (misalnya, jika harga diri dan hubungan harmonis terkait dengan kesejahteraan di AS maupun di China). Studi berorientasi level mencoba mengeksplorasi apakah budaya berbeda dalam sifat tertentu (jika orang Korea lebih konservatif daripada orang Amerika). Dalam hal ini, variabel kontekstual, baik pribadi atau budaya, dapat digunakan untuk menjelaskan perbedaan yang muncul. Psikolog budaya menganggap kepribadian dan budaya saling terkait dan saling bergantung. Konsep kepribadian dianggap dibangun secara sosial dan bervariasi dari satu budaya ke budaya yang lain. Mereka lebih fokus pada evaluasi diri, lebih memilih metodologi yang lebih kualitatif. Studi yang membandingkan dan mandiri dalam budaya yang berbeda (jika ada lebih banyak tanggapan ideosentris pada individualis daripada kolektivis) hasilnya tidak jelas.

Usulan integrasi dari berbagai perspektif.

Tiga pendekatan sebelumnya bisa saling melengkapi. Dengan demikian, psikolog lintas budaya akan menganalisis: a) bagaimana sifat-sifat universal yang sama terwujud dalam budaya yang berbeda, dan b) apa artinya setiap budaya menyediakan bagi individu untuk mengekspresikan sifat kepribadian mereka. Terlepas dari perbedaan, dimungkinkan untuk mengintegrasikan pendekatan yang berpusat pada sifat-sifat (lintas budaya) atau berpusat pada proses psikologis masing-masing budaya (idiocentrism-alokasientrisme), jika kita memperhitungkan bahwa fakta bahwa ada sifat universal dan berbasis genetik dapat:

  1. Mempengaruhi cara seseorang memproses dan bereaksi terhadap rangsangan budaya, yang merupakan sumber penting dari variabilitas individu dalam perilaku.
  2. Berkontribusi pada pemeliharaan atau perubahan praktik dan lembaga budaya.
  3. Mempengaruhi pemilihan situasi seseorang dalam lingkungannya. Pada saat yang sama, budaya akan memengaruhi cara sifat-sifat diekspresikan dalam konteks yang berbeda. Pengaruhnya akan sangat jelas dalam unit-unit perantara (nilai-nilai, tujuan, kepercayaan atau kebiasaan), yaitu, bagaimana budaya diproses, disaring, diabaikan atau dihormati. Perspektif integratif ini mencakup fitur-fitur warisan dan universal yang akan menjadi sebelum pengaruh budaya yang diterima individu, tetapi manifestasi mereka dalam perilaku akan dipengaruhi oleh budaya.

Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa dalam kepribadian bertemu aspek universal (dimensi etis) dan aspek budaya tertentu (dimensi etis). Kesamaan yang ditemukan dalam studi lintas budaya akan dianggap sebagai dimensi etis, sedangkan perbedaannya adalah dimensi etis. Idiosentris (individualistis) dan alokentris (kolektivis): karakteristik kepribadian dan korelasi psikologis.

Kolektivisme dan pengalokasian dikaitkan dengan kerendahan hati, ketergantungan, empati, kontrol diri, pengorbanan diri, kesesuaian, tradisionalisme, dan kooperativitas; dan individualisme dan idiosentrik dengan kemandirian, mengejar kesenangan, ketegasan, kreativitas, rasa ingin tahu, daya saing, inisiatif, kepercayaan diri dan keterbukaan. Idiosentrik cenderung mendominasi, kompetitif, dan termotivasi oleh prestasi. Allocentrics cenderung ramah, lebih reseptif dan lebih sesuai dengan kebutuhan orang lain. Orang-orang dalam budaya kolektivis melihat diri mereka saling bergantung dengan kelompok-kelompok keanggotaan mereka, yang memberi mereka lingkungan sosial yang stabil untuk menyesuaikan diri, sehingga kepribadian mereka lebih fleksibel. Orang-orang dalam budaya individualistis melihat kepribadian (diri) mereka stabil dan lingkungan sosial berubah, sehingga mereka berusaha membentuk lingkungan sosial agar sesuai dengan kepribadian mereka.

Jadi, dalam budaya Barat ketika seseorang merasa bahwa ia memiliki sedikit kendali atas lingkungannya atau tidak menyukai kehidupan yang dipimpinnya, ia didorong untuk mengubahnya; Dalam budaya Timur, yang diperkirakan adalah upaya untuk mencapai keselarasan dengan situasi dan menyesuaikannya. Orang allocentric cenderung mendefinisikan diri mereka sendiri dengan merujuk pada entitas sosial, dan cenderung menggunakan faktor-faktor eksternal (seperti konteks atau situasi) untuk menggambarkan orang lain. Idiosentrik menggunakan sifat untuk menggambarkan orang lain dan lebih fokus pada pengaturan internal.

Dalam budaya individualistis, emosi kebanggaan dan kepuasan pribadi yang lebih positif dialami; dalam kolektivis, mereka adalah emosi interpersonal, seperti kepuasan atas keberhasilan teman-teman, dan rasa hormat atau kekaguman atas prestasi kelompok. Orang-orang dalam budaya individualistis menunjukkan harga diri dan optimisme lebih daripada orang-orang dalam budaya kolektivis, karena faktor-faktor ini terkait dengan kesejahteraan subjektif dalam budaya-budaya tersebut; Dalam kolektivis, kesejahteraan dikaitkan dengan kepatuhan dengan norma-norma sosial. Dengan demikian pengalokasi menerima lebih banyak dukungan sosial dan cenderung merasa sendirian. Ringkasnya: Ciri-ciri ada dalam semua budaya, tetapi mereka lebih banyak memprediksi perilaku pada individualis.

Artikel ini hanya informatif, karena kami tidak memiliki kekuatan untuk membuat diagnosis atau merekomendasikan perawatan. Kami mengundang Anda untuk pergi ke psikolog untuk membahas kasus khusus Anda.

Jika Anda ingin membaca lebih banyak artikel yang mirip dengan Budaya dan kepribadian dalam Psikologi, kami sarankan Anda memasukkan kategori Psikologi Dasar kami.

Direkomendasikan

Makanan tinggi lemak baik
2019
Cara belajar dengan hati dalam waktu singkat
2019
Baterai Sosialisasi
2019